Pengumuman di media sosial

Seberapa lamakah kita menggunakan smartphone dan terkoneksi dengan internet melalui jaringan provider? Pasti jawabannya bermacam macam. Tapi saya yakin bukan hanya dalam hitungan hari, minggu, atau bulan. Sudah beberapa tahun atau bahkan sudah ganti berapa hape? Hehehe.

Dan pastinya pernah dong mengalami yang namanya jaringan down. Baik yang terjadwal maupun yang tidak terjadwal, pasti pernah merasakan.

Nah, kemarin iseng baca-baca twit dari provider telco, ada beberapa yang isi twitnya menyatakan permintaan maaf bahwa jaringan mereka sedang down. Hal yang menurut saya sangat aneh. Secara logika, bagaimana cara pelanggan mereka tahu isi twit mereka kalau jaringan sedang bermasalah? Apakah provider ini sudah menyadari bahwasanya netizen menggunakan beberapa jasa provider demi eksis di medsos? Entahlah, itu problem mereka. :)

Yang menarik adalah mengapa mesti lewat twit, bukan lewat SMS saja. Kalau jaringan down, alih-alih bisa lihat twit mereka, terkoneksi dengan internet saja embuh. Kalau lewat SMS kan malah lebih bisa diandalkan. Malah pelanggan yang tidak sedang online pun juga bisa mengetahuinya.

Entahlah logika seperti apa yang mereka gunakan. Lha wong saya cuman bloger ala-ala, bukan karyawan provider telco apalagi CEO mereka, jadi ya tahu apalah saya tentang strategi bisnis mereka.

SMS mama versi baru

Barusan dapet sms kejutan nih.. :D

Ma,beliin dlu pulsa simpati 20rb/10rb.di nomor ini 082191285652.skrg penting.

Pengirim: +6289630890282

Hehehe… kayaknya si pengirim asal nyebar sms nih. Nggak tahu dia kalo yang dikirimi ini cowok, masih single pula… enak bener manggil Ma… kalo Mas sih bener… :D

Hari gini masih ada sms ginian?? hadeh….

Yang jadi pertanyaan sekarang, orang-orang ini nyebar sms mama kayak gini dapat database nomer yang aktif dari mana ya? Apa random gitu, asal masukin nomer?? Ah masak sih pakai sistem kirim ke nomer acak gitu? *Ah mbuh lah*

logika sms ramalan

Bah! kalo malem gini koq banyak banget sih iklan yang nawarin ramal meramal lewat sms. Banyak metode sih yang ditawarkan, kayak diramal lewat nama, tanggal lahir, nomer hape, sampe jam (waktu maksudnya) registrasi…

Karena kalo malem gini  udah hampir bisa dipastiin kalo gak bisa tidur … (minimal susah tidur lah). Jadi kepikiran gimana sih cara para peramal tadi mengira-ngira meramal nasib seseorang.

OK.. kita bayangin yang pertama.. Ramalan by nama korban eh pasien eh pengguna… Karena kebetulan namaku itu nama yang populer (banyak yang pake, or paling nggak banyak ortu yang ngasih nama anaknya pake nama yang sama dengan namaku.. ARIEF) so kepikiran juga kalo pasien yg diramal itu sehari ada 50 orang aja yang namanya sama.. apa iya ramalannya bakal sama? Apa iya ramalannya bakal beda? (Kan kalo sama gak mungkin to? wong nasib orang gak ditentukan namanya..  Nah kalo beda? apa iya ramalannya bakal nyampe ke orang yang tepat? kan namanya sama.. tadi katanya diramal berdasarkan nama… itu menurutku..)

Trus diramal by tgl lahir… udah ada yang nangani sensus penduduk? berapa banyak sih dalam sehari bayi yang dilahirkan di Indonesia? Nah kalo ada 10 orang pasien aja yang tgl lahirnya sama ikut langganan sms ramalan ini… Ramalannya bakalan sama apa beda ya?

Trus yang nomer hape… kalo yang ini pasti jelas banget gak bakalan ada yang bisa ngembari nomer hape orang lain.. :D Pasti tiap orang beda nomer hapenya.. cuman yang jadi masalah.. kalo satu orang yang punya beberapa nomer hape itu lagi iseng trus langganan layanan sms ramal pake nomer yang beda-beda, apa ntar hasil ramalannya sama semua apa beda-beda ya? :D

Laste… Kalo metode ramalannya pake waktu pas registrasi layanan sms ini.. Biasanya sih didobel pake logika ramalan by nomer hape apa tgl lahir ato sekalian nama pasien pengguna… Pikiran iseng muncul lagi.. Kalo tiap orang registrasi pake beberapa nomer hape? Kan jam registrasi‘nya beda-beda to? Trus apa ramalannya bakalan sama apa beda coba? :D

Cuman itu? Gak koq… Ada yang ngiklan pake kata-kata “sms yang anda dapet asli dari hape sang peramal”. Nah ini yang paling GILA… Masak iya sih peramal sekaliber mereka masih sempet ngirimin sms ramalan ke pelanggan mereka? Lha iya kalo yang langganan layanan sms ramal ini cuman 10, 20 or 30 orang.. Lha gimana ceritanya kalo yang langganan 300 orang, 400 orang atau lebih dari 500 orang..? Apa gak gempor tu jempol? Kan katanya ramalannya untuk personal? :D