Awas, ini sirup…

sirup kartikaMungkin pas momennya… pas bulan ramadan,mesti banyak yang ngobrolin sirup… wajar saja karena orang senang dengan yang manis-manis… dan yang manis-manis dan mungkin terkenal khas dari Purwodadi adalah sirup ini… Sirup Kartika. *jadi inget dulu ada temen yang bela-belain pulang ke Purwodadi untuk pamer sirup in pas ramadan :D Entah pas bawa ada botol yang pecah apa nggak, saya nggak tahu

Foto-foto disamping ini adalah foto sirup kartiksirup kartika (tampak belakang)a yang terkenal sebagai sirup khas Purwodadi Grobogan dalam kemasan baru. Mengikuti kemajuan jaman, sekarang ternyata ada yang dalam kemasan botol plastik atom. Tapi koq rasanya mirip kemasan botol fanta si minuman bersoda itu ya? Jangan-jangan itu botol recycle ya? apalagi sekarang kan lagi musim reuse, reduce, recycle kan?? Ternyata bukan sodara-sodara.. dipantat botol terukir nama PT KARTIKA PM.

Karena botolnya dan kemasan yang sama-sama merah, ada baiknya kemasan ini jangan ditempatkan di kulkas atau disamping minuman lain… lebih aman jauhkan dari jangkauan tangan atau orang yang males baca label agar terhindarkan dari tragedi minum sirup kental manis :D

NB: bukan iklan, kalo kebetulan ada promosi produk… itu rejeki mereka… :D

yang sibuk saat lebaran

disaat puasa sudah lewat minggu kedua, pasti banyak yang makin sibuk.. bukan hanya mereka yang makin sibuk buat cepet-cepet ngebarke gawean trus bisa ambil cuti lebaran, tapi juga mereka yang memang harus makin sibuk karena intensitas kerjaan yang makin ajegile.. misalnya tenaga paramedis, polisi, dishub,dll..

nah… kali ini kebetulan pas baca liputan6.com ada berita tentang grobogan.. dan emang sih.. kenapa ya berita tentang grobogan nggak pernah jauh-jauh dari berita miring dan gak enak dibaca..?? kali ini sih tentang daging glonggongan.. (tuh kan..)

tapi.. ntar dulu.. koq kayaknya kenal ya sama bapak yang kejepret di foto itu.. wah pak dokter ini makin sibuk ya?? pantesan aja jarang nongol di blognya.. jarang ol.. sampe-sampe akun fb’nya di hibernate.. :D

kalo gitu met melaksanakan tugas aja deh pak dokter… semoga amal ibadah anda diterima Allah SWT..

*lhoh??

sirine kota

kalo pas puasa kayak gini satu hal yang diidam-idamkan nantikan adalah pas waktu buka puasa (ya iya lah..). sedikit beda dengan kota-kota lain (kalo kebetulan gak tinggal di kota ya boleh lah disebut “daerah lain” hehe), di purwodadi ada suatu keanehan adat yang mungkin gak kita temukan di daerah lain, yaitu adanya bunyi sirine yang menguasai penjuru kota selama beberapa saat pada waktu imsak dan maghrib.

buat orang purwodadi sendiri, mendengarkan bunyi sirine itu untuk menandai awal dan akhir puasa ramadhan bisa jadi suatu ritual yang sebisa mungkin tidak hilang. paling nggak buat Q-thrynx sendiri.. :D
buktinya pas pertama kali mengalami puasa di semarang (kira-kira 10 tahun yang lalu lah), Q sempat kebingungan nunggu tanda berbuka puasa yang biasanya Q dengar dari kecil koq sampe bunyi adzan berkumandang masih belum kedenger..
setelah dipikir-pikir.. iya juga.. lagi nggak di purwodadi waktu itu.. :D
beberapa hari kemudian pas ngumpul sama temen-temen (yang kebetulan cah-cah purwodadi juga) baru sadar kalo sebagian besar juga ngalami hal yang sama.. nunggu suara ngiiiiiiiing tanda buka puasa itu.

entah mulai kapan sirine itu sudah jadi tanda untuk memulai dan mengakhiri puasa dibulan ramadhan di purwodadi. yang jelas sih suara ngiiiiiiiiiiiiing itu sudah menjadi adat yang tak terpisahkan dari kehidupan ramadhan di purwodadi. (weiiss… bahasane ngeri thok..)

btw tau nggak tempat lokasi dari sirine yang suaranya selalu menguasai seluruh penjuru kota kalo pas ramadhan itu? yupz.. sirine itu terletak di masjid alun-alun purwodadi (nama resminya sih kalo gak salah masjid baitul makmur). tapi yang agak memilukan… (ah bahasane infotainment banget ya?) sirine itu sudah beberapa tahun ini tidak lagi meraung.. (bingung nyebut kata buat istilah sirine berbunyi hehe)

lho..? kalo sudah tidak berbunyi lagi trus suara ngiing tadi pagi pas imsak dan kemarin sore sebelum adzan maghrib itu suara apa coba??

yupz.. memang sih kalo pas imsak dan sebelum adzan maghrib masih terdengar suara ngiiiiing.. tapi itu hanya suara sirine saja yang didengar.. bukan sirine yang di dalem masjid alun-alun itu yang dibunyikan. karena menurut sumber yang dapat dipercaya.. sirine yang ada di masid itu sudah lama rusak dan tidak dapat dipergunakan. dan sebagai gantinya dipakailah rekaman suara ngiiiiiing itu yang dipancarluaskan oleh radio purwodadifm (dulunya dikenal sebagai RSPD kab Grobogan) setiap ramadahan tiba. yaah.. namanya juga kemajuan jaman… kalo alat yang kuno dah gak bisa kepake karena rusak (dan butuh biya ekstra buat mbenerinnya) maka alat yang lebih modern siap untuk menggantikannya…