Swalayan pertama

Dulu ketika orang belanja ke toko masih dilayani pelayan toko atau pemilik tokonya, tidak ada seru-serunya acara belanja. Tapi semua berubah semenjak negara api menyerang adanya konsep toko swalayan. Dengan toko swalayan, acara belanja malah kadang jadi acara rekreasi keluarga. :)

Kalo tidak salah (berarti benar), sejauh ingatan saya toko yang pertama kali menggunakan konsep swalayan di Purwodadi adalah Surya Laksana. Baru kemudian diikuti oleh toko-toko lainnya. (bila keliru silakan dikoreksi ya). Namun lokasinya tidak berada di lokasi yang sekarang, namun tepat di sebelah hotel Griya Laksana (sekarang menjadi toko Dobbi), sedang Surya Laksana pindah ke sebelah utara sedikit.

 Dulu konsep swalayan juga agak gimana gitu ketika diterapkan untuk pertama kali. Mirip-mirip seperti adegan di film Oshin (yaelah jadul banget ya). Pertama agak kagok buat pembelinya, ketika berbelanja masih ada yang bawa tas plastik sendiri atau tas lain, belum tau kalo nanti dikasih tas plastik. :D

Dobby sebelah Griya Laksana
Dobby sebelah Griya Laksana

Dan satu hal lagi memori disitu. Dulu kalo pas hari minggu rame banget anak-anak main Tamiya (mini 4WD, tapi dahulu lebih dikenal dengan nama Tamiya walaupun merknya belum tentu Tamiya :D ) di belakang toko. Karena dulu memang disediakan arena track khusus Tamiya disana (ah, jadi ingat Yonkuro, Shinkuro, Tankuro, Punkuro, dan teman-teman nih). Tapi sesuai kemajuan jaman dan selera, ketika Tamiya sudah nggak njamani lagi, arena track Tamiya itu ya sudah dikukuti lagi. :D

ada yang punya cerita lain lagi seputar toko ini? :)

Jualan kaos khas Purwodadi

Sering kali saya mendapat pertanyaan seperti ini;

Mas, kaosnya itu dijual nggak? Harganya berapa?

Akhirnya setelah sekian lama, sayapun memantapkan diri untuk menjual kaos berdesain kata-kata yang khas purwodadi itu. Tapi karena beberapa kendala, saya pake jasa pihak ketiga dulu yah… (dalam hal ini tees.co.id). Saya yang desain, mereka yang bikin dan jualan, anda yang beli :D

jual_kaos_purwodadikaos lahpore kompilasi

Sekarang baru itu dulu sih… setelah ini desain-desain berikutnya akan menyusul. Dan tentunya nggak cuma kaos juga ding. karena ada casing hp, tas, jaket, dll.

Jadi, tunggu apa lagi… Monggo diborong… :)

*kalo gini, udah pantes jadi sales belom ya?

Menonton Pertunjukan Wayang Potehi

pertunjukan_wayang_potehiKemarin tidak sengaja pit-pit’an sore lewat kelenteng (tempat ibadah Tri Dharma, Hok An Bio, Purwodadi). Eh ternyata ada panggung kecil berwarna merah ngejreng di dekat pagar dengan ada lumayan banyak orang-orang nongkrong duduk didepannya. Ternyata sedang digelar pertunjukan wayang potehi. Asyiiik… Pengalaman pertama nih nonton wayang potehi… :D

 Awalnya sempat ngeri kalo nanti ternyata pak dalang memainkan wayangnya dengan bahasa mandarin. Mana dibawah panggung tidak ada tulisan terjemahannya pula.  Tapi ternyata saya salah sangka… (maafkan saya yang berburuk sangka duluan ya pak dalang). Pak dalang dalam memainkan boneka-boneka berbentuk kantong itu (alhamdulillah) menggunakan bahasa Indonesia. Jadi bisa ngerti lakon yang sedang dimainkan. :D (FYI potehi ternyata berasal dari kata Poo berarti kain, Tay (kantong), Hie (wayang). Kemudian terkena ‘kutukan’ ilat jowo jadi dilafalkan PoTeHi yang memiliki arti wayang kantong atau boneka kantong) .

Sore itu pak dalang memainkan lakon yang sangat familiar buat (padahal baru kali itu nonton wayang potehi). Karena Lakon yang dimainkan adalah salah satu bagian dari kisah Kera Sakti dalam perjalanan ke Barat mencari kitab suci.

Seru…

Nggak kalah asyik dengan nonton kera sakti di tv. :)