Bukan hasil korupsi

Sore ini pas di parkiran mini market, saya temui sebuah motor berwarna kuning tai kinclong yang kebetulan parkir di sebelah motor saya.

Yang menarik perhatian saya bukan motor dan warnanya, tetapi tulisan yang terpampang di helm yang juga berwarna kuning senada dengan warna motornya.

Bukan hasil korupsi
Bukan hasil korupsi :)

Pesannya sungguh menggelitik. “BUKAN HASIL KORUPSI TAPI HASIL OPENBO”. Entah beneran atau hanya bercanda, tapi pesannya sungguh sayang kalo hanya dilihat sambil lalu, mendingan dibikin konten saja. :)

Terus terang saya angkat jempol untuk keberanian berekspresi seperti ini. Kalo saya yang disuruh bawa motor dan helm ini, wah nggak dulu deh. *melambaikan tangan ke kamera*

Motor apa ini?

Pagi-pagi habis subuh saya melipir ke atm di dekat rumah. Biar gak perlu antri mumpung jam-jam segitu biasanya masih sepi. Dan seperti biasanya hanya ada mas-mas satpam saja di depan kantor bank ini. Lumayan ada yang njagain sepeda saya… :)

Pas mau pulang ternyata ada mas-mas yang antre. Mungkin karena masa pandemi jadinya si mas itu milih untuk nunggu daripada masuk ke bilik sebelah. Dan… ternyata motor yang ditunggangi mas-mas itu unik. Entah apa jenis motor ini, saya nggak tahu. Mungkin modifikasi atau memang motor yang memang jarang nongol di jalan. Memang bukan hobi otomotif sih.

motor unik
motor apa ya ini? ada yang tahu?

Adakah yang tahu motor apakah ini? Silakan dishare disini. :)

Bocor… Bocor… Bocor…

Entah kesekian kalinya saya mengalami kejadian ban bocor. Dan kemarin untung saja pas ban bocor dekat dengan kios tambal ban, dan cuma bocor 1 lubang saja jadi cukup ditambal saja tidak perlu beli ban baru .

Dari sekian kali nambal ban bocor, baru kali ini saya bertemu dengan kios tambal ban yang menggunakan alat penambal ban dengan model listrik. Bukan model menggunakan pemanas dari spiritus yang dibakar. Mungkin cara kerjanya seperti setrika atau kompor listrik.

Tambal ban

Apakah selesai disini ceritanya? Tentu tidak.

Sambil nunggu tambalan ban-nya mateng, saya jepret saja alat penambal ban elektrik ini. Tapi, tunggu punya tunggu… Koq sudah 15menit ini ban koq gak ndahndeh ya. Apa mungkin ban ini sakti?

Setelah dicek dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, ternyata listrik masih nyala normal. Lampu kios masih nyala kalo diceklekkan (apa ya istilah yang baik dan benar untuk diceklekkan). Berarti kabelnya. Dan benar sambungan kabelnya ada yang suloyo.

Setelah dibenerin kabel dan ubo-rampenya, proses tambal ban berjalan dengan mulus. Cuma butuh waktu beberapa menit, malah lebih singkat waktunya jika dibandingkan dengan proses troubleshooting dan bingungnya mas tukang tambal ban pas mengetahui alatnya tidak bekerja dengan baik. 😁

Mungkin ini yang dikatakan peralatan yang lebih modern belum tentu lebih keren dan lebih oke dibandingkan dengan alat manual.

**ini ceritaku tentang nambal ban bocor, bagaimana ceritamu?

Motor lanang mbak-mbak imut

Jaman sekarang kayaknya sudah sering saya temui mbak-mbak naik “motor lanang”, maksud saya motor dengan tangki bensin di depan. Bukan bermaksud diskriminasi atau apa, tetapi motor dengan tangki bensin di depan (bukan dibawah jok) itu sangat bikin ribet buat mbak-mbak yang mau naik motor dengan memakai rok (apalagi rok pendek). Jadi ingat dulu sering kalo berangkat jumatan, ada teman yang selalu nyari nunutan (padahal punya motor sendiri, Honda Tiger pula) hanya karena ribet ngurusin sarung. :)

motor cb100 klangenan
motor cb100 klangenan, contoh motor lanang :)

Balik lagi ke soal motor yang dipake mbak-mbak itu, mulai dari jenis motor lanang biasa, motor trail, sampe motor gede. Tampaknya memang tidak ada masalah wong produsen motor juga tidak pernah mempermasalahkan jenis kelamin pengguna produk motornya. Tapi tunggu dulu, dari pengamatan di jalan saja saya sudah beberapa kali melihat mbak-mbak yang naik motor lanang itu terjatuh ketika berhenti. Yah.. justru malah ketika berhenti dan kaki (harusnya) menapak menahan motor, malah mbak-mbak itu jatuh dan ditimpa motor. :(

Semua itu terjadi (sepertinya) karena postur mbak-mbak pengendara motor yang imut-imut menggemaskan kalah jauh dengan postur motor yang tinggi besar plus berat pula. Kalo saja mereka naik motor bebek atau matik, ketika berhenti dan kaki mulai menapak, menahan potor, bila dirasa posturnya terlalu imut kan bisa sedikit merosot sedikit ke depan. Problemnya kalo motor lanang kan di bagian depan terdapat tangki bensin, jadi bukannya merosot malah munggah maneh. Hasilnya kalo kakinya kethathilan dan gak kuat menahan motor ya GEDABRUK gitu.

Saya nggak tahu mbak-mbak imut ini nak motor lanang itu tadi karena memang suka, lagi trend, faktor gengsi atau karena terpaksa motor yang ada dirumah ya cuma itu. Tapi mbok yao kalo posturnya imut dan kelelep dengan motornya, tolong diusahakan ganti dengan motor yang lain deh. Daripada gedabruk pas berhenti di persimpangan atau diparkiran. Ya biarpun orang Indonesia itu terkenal senang membantu tetapi mbok ya sedikit kasian sama mereka, membantu orang yang jatuh dengan motornya sambil menahan senyum dan ketawa itu berat lho. Tenan. Gak ngapusi aku. :)