Berbuka dengan mie ayam

Gara-gara ada teman yang pasang status dengan gambar mie ayam, saya jadi teringat dengan kejadian jaman dulu. Terus terang sudah lupa tahun berapa, yang jelas awal-awal milenium.

Dulu waktu itu bulan puasa juga, sama seperti saat ini. Kami rame-rame dolan ke rumah teman dengan menggunakan 4 motor. Setelah sore baliklah kami ke kost. Dengan perkiraan akan nyampe kost sebentar sebelum adzan Maghrib tiba.

Tapi semua meleset. Di tengah jalan hujan deras mengguyur. Dan karena tidak semua bawa jas hujan maka dengan semangat solidaritas kita rame-rame nongkrong nunggu hujan reda di emper toko yang sedang tutup.

Tunggu punya tunggu, hujan tidak tampak akan mereda. Dan sialnya lagi jaman segitu belum ada yang punya hape (waktu itu hape masih monokrom-monoponik, mahal pula, jadinya gak setiap orang pegang hape seperti sekarang), mana gak ada yang bawa jam tangan pula. Jadi tidak ada yang tahu jam berapa saat itu, dan masih berapa lama waktu berbuka puasa tiba.

Setelah celingukan ternyata tidak jauh dari tempat kami berteduh itu ada warung mie ayam yang buka. Jadilah kami sepakat untuk menyerbu warung mie ayam itu.

Mie ayam

Setelah pesan dan mie ayam pesanan kami terhidang di depan mata, ada masalah besar yang harus diselesaikan. Tidak ada yang tau kapan adzan Maghrib tiba. Sambil celingak-celinguk akhirnya ada salah satu yang menanyakan kepada bapak pemilik warung, dan sialnya di warung itu tidak ada jam. Tapi si bapak bilang kalo sebentar lagi koq mas. Paling beberapa menit lagi sudah waktunya buka.

Jadilah kami menunggu dengan sabar dan sambil ngobrol dan bercanda, mumpung hanya kami saja pembeli waktu itu, siapa pula orang yang mau keluar di waktu hujan deras di sore hari waktu puasa.

Tiba-tiba bapak pemilik warung mengatakan kalo sudah Maghrib. Dalam hati kami sempat bimbang, dari mana dia tahu padahal belum ada suara adzan, dan tidak ada jam atau penunjuk waktu lainnya. Tapi dengan santainya si bapak menunjuk ke seberang jalan dan bilang itu lho mas, rumah depan sudah pada makan, di rumah itu kan pasti punya jam dan nonton TV. Okelah, masuk akal, nunggu apa lagi mari makan….

Seperti berlomba saja kami menyantap mie ayam yang ada di depan kami. Hujan deras, udara terasa lebih dingin karena badan sedikit basah terkena air hujan, ditambah perut kosong karena memang semua sedang puasa. Jadilah kami makan dengan lahapnya.

Ketika semua sudah hampir menghabiskan satu porsi mie ayam itu, terjadi sesuatu yang tidak diharapkan. Terdengar suara adzan entah dari mana, yang jelas suaranya terdengar jelas. Langsung kami berhenti makan dan saling toleh kanan kiri. Dan seperti dikomando kami semua tertawa terbahak-bahak menyadari hal itu. Tidak itu saja, dengan kompak kami menoleh ke arah bapak pemilik warung yang ternyata sedang senyum-senyum bingung. Melihat itu pun kami semua tertawa terbahak-bahak lagi. Dan entah merasa bersalah atau bagaimana si bapak kemudian melipir ke belakang warung.

Yah mau gimana lagi, lanjut saja acara makan bersama itu. Sudah kepalang tanggung. Hajar saja. 😄

Setelah hujan agak mereda, kami nekat melanjutkan perjalanan pulang ke kost. Dan si bapak tampak serba salah. Tapi kami cuek saja, ya mau gimana lagi. Sudah terlanjur. Dinikmati saja. 😃

Itu sedikit memori dengan teman-teman jaman belum semua orang pegang hape. Entah kenapa ingatan itu muncul kembali. Mungkin ada yang kangen ketemu teman-teman lama. Semoga kapan-kapan bisa ketemu lagi, dan berasik-asik lagi.

Ultraman was here

Kayaknya sudah beberapa kali saya posting tentang mie ayam. Tapi sulit kayaknya untuk tidak posting tentang mie ayam satu ini. Bagaimana tidak gatel rasanya untuk posting mie ayam satu ini. Perhatikan gambar berikut ini;

Eh koq kurang kebaca ya, iniaja yang lebih jelas. Tertulis MIE AYAM BAKSO ORA PATEK ENAK. Dengan tagline ULTRAman juga pernah makan disini. Epic banget kan. :)

EPIC!! Bukan hanya satu yang bikin gatel untuk jepret dan posting, tapi ada 2 hal yang seru untuk dikomentari. Pertama soal klaim Ultraman yang pernah mampir kesitu. Entah bagaimana jadinya kalo itu beneran kejadian. Tendanya pasti sudah jebol. mungkin kalau ultraman versi mini (emang ada ya?) bisa juga sih. tapi kan bikin orang senyum boleh juga. Semoga jadi amal sholeh untuk bikin orang lain tersenyum. Lalu alasan kedua tentunya soal branding dari warung ini, mosok sih ngasih namanya gitu amat sih. hahaha. Mie ayam rak patek enak. Artinya mie ayam tidak begitu enak, not so good‘lah kalo londo bule bilang. Jadinya pengunjung warung tidak usah punya ekspektasi yang muluk-muluk tentang rasa. Tapi kata mas-mas yang jual (lupa ngga kenalan dulu), ini cuma  branding saja. Biar anak muda yang demen main sosmed secara sukarela nge-share ke follower mereka. Sebuah strategi pemasaran yang jenius kan? Malah katanya pernah ada guru SMP yang ngajak muridnya untuk belajar pemasaran kesini. Tapi ya karena masih baru (belum ada sebulan katanya), ya belum bisa ngasih info apa-apa. Tapi kayaknya saya dan guru itu sependapat, brandingnya oke banget. Jempol deh.

Tapi.. jadi penasaran kan gimana sih mie ayam ini. Sayangnya pas mampir mie ayamnya sudah habis. Dapatnya cuma bakso. Sebagai penggemar mie ayam, saya cuma bisa bilang, baksonya ya biasa. Kayak yang dijual pedagang bakso lainnya. Standarlah. Gak kurang gak lebih. Mungkin lain kali mesti nyoba mie ayamnya. :D

Gimana? Tertarik untuk ikutan nyoba?  Atau malah sudah pernah nyoba mie ayamnya? Kalo sudah ceritain ya gimana rasanya. :D

Mie Ayam Goreng 

Biasanya mie ayam dikenal dengan makanan berkuah, tapi karena manusia punya daya kreasi maka ada saja inovasinya. Seperti ini mie ayam yang digoreng. Jadi selain jualan mie ayam original ada juga menu mie ayam goreng.

Tampak seperti mie ayam original yang berkuah (baik yang kuahnya dipisah atau kuah yang dicampur langsung) namun diolah secara digoreng. Jadinya seperti mie goreng jawa plus ayam.

Enak sih, tapi saya pribadi sih lebih milih yang ada kuahnya. Ada kesempatan untuk bikin suara sruput-sruputnya. :)

Gimana kalo menurut anda, lebih suka mie ayam yang mana? Kuah dipisah, kuah biasa atau mie ayam yang digoreng?

Bagaimana cara makan Mie Ayam?

Saya termasuk orang yang suka mie ayam. Kalo pas njajan di tempat yang jualan mie ayam dan bakso hampir dipastikan saya selalu pesan mie ayam. Bukan apa-apa sih, soal selera saja.

mie ayam rudal perut
mie ayam rudal perut

Dan ada beberapa versi mie ayam yang beredar *halah* di sekitar saya. Dari yang Mie ayam disajikan langsung dalam satu mangkok, seperti mie ayam yang biasa itu. Ada juga yang plus ceker (tapi disediakan di tempat terpisah). Ada juga yang disajikan dengan model yang mie dan kuahnya dipisah tapi jangan jauh-jauh, ntar kangen.

mie_ayam_pangsit_pakdhe

Nah BIG PROBLEM ketika dapat mie ayam yang disajikan dengan kuah terpisah itu adalah cara makannya.

Kenapa pula kuah sama mie-nya itu dipisah? Apa gak kasihan ? Kan jadi kangen…

Katanya sih biar enak cara dan lebih njuragani, mie ayam jenis ini memang dimakan tanpa kuah yang banyak. Cukup beberapa sendok saja kuahnya untuk dicampur ke mie, biar gampang nyampur dengan uborampe lainnya. Terakhir, baru kuah sisanya disruput same habis. Ribet juga ya. Ini acara makan apa upacara sih, koq aturannya detil banget.

Tapi kalo saya sih… campur saja semua dari awal. Nggak njuragani juga biar. Toh pada akhirnya semuanya juga ngumpul dan nyampur di dalam perut. Selama yang makan nggak protes kenapa harus jadi masalah? :)

Bagaimana dengan anda?

Selamat makan mie ayam. Beli dan makan sendiri tentunya. Gak harus saya temani kan? :D