teknologi menjungkir-balikkan akal

punya fesbuk mas? add punyaku ya…

kayaknya pertanyaan itu sudah sering kita terima, atau mungkin kita sendiri yang memberikan pertanyaan itu sendiri.. ^_^

emang sih dunia semakin maju.. kecanduan internet (paling gak kecanduan fesbuk lah) udah merambah kemana-mana.. apalagi didukung sama kecanggihan teknologi hape (maksudnya henpon) yang memungkinkan kita buat mantengin fesbuk dari pagi sampe pagi yang semua seolah dalam genggaman (eh kalo hape emang digenggam ding)…

cuman.. yang bikin sedikit geli dan agak-agak gak masuk diakal.. kelakuan para fesbuker yang kian hari kian aneh… dari yang kelakuan update status tiap beberapa menit (sampe pulsa telpon habis buat fesbukan tapi gak pernah sms or telpon) sampe kelakuan yang gak masuk akal (mungkin karena kebawa gaya hidup onlen..onlen.. hehehe). satu contoh kelakuan itu.. udah tau kalo temennya (aku maksudnya) lagi on the way.. eh bukannya di telpon ato disms (kalo emang eman-eman pulsanya buat fesbukan) eh.. malah kirim pesan ke inbox’nya fesbuk’ku..  ya jadinya terjadi delay information (weleh)… maksudnya gak bakal kebaca kalo lagi otw gitu… ^_^

so.. boleh sih gaya hidup onlen.. tapi mbok ya masih di rasio dikit napa?…

logika sms ramalan

Bah! kalo malem gini koq banyak banget sih iklan yang nawarin ramal meramal lewat sms. Banyak metode sih yang ditawarkan, kayak diramal lewat nama, tanggal lahir, nomer hape, sampe jam (waktu maksudnya) registrasi…

Karena kalo malem gini  udah hampir bisa dipastiin kalo gak bisa tidur … (minimal susah tidur lah). Jadi kepikiran gimana sih cara para peramal tadi mengira-ngira meramal nasib seseorang.

OK.. kita bayangin yang pertama.. Ramalan by nama korban eh pasien eh pengguna… Karena kebetulan namaku itu nama yang populer (banyak yang pake, or paling nggak banyak ortu yang ngasih nama anaknya pake nama yang sama dengan namaku.. ARIEF) so kepikiran juga kalo pasien yg diramal itu sehari ada 50 orang aja yang namanya sama.. apa iya ramalannya bakal sama? Apa iya ramalannya bakal beda? (Kan kalo sama gak mungkin to? wong nasib orang gak ditentukan namanya..  Nah kalo beda? apa iya ramalannya bakal nyampe ke orang yang tepat? kan namanya sama.. tadi katanya diramal berdasarkan nama… itu menurutku..)

Trus diramal by tgl lahir… udah ada yang nangani sensus penduduk? berapa banyak sih dalam sehari bayi yang dilahirkan di Indonesia? Nah kalo ada 10 orang pasien aja yang tgl lahirnya sama ikut langganan sms ramalan ini… Ramalannya bakalan sama apa beda ya?

Trus yang nomer hape… kalo yang ini pasti jelas banget gak bakalan ada yang bisa ngembari nomer hape orang lain.. :D Pasti tiap orang beda nomer hapenya.. cuman yang jadi masalah.. kalo satu orang yang punya beberapa nomer hape itu lagi iseng trus langganan layanan sms ramal pake nomer yang beda-beda, apa ntar hasil ramalannya sama semua apa beda-beda ya? :D

Laste… Kalo metode ramalannya pake waktu pas registrasi layanan sms ini.. Biasanya sih didobel pake logika ramalan by nomer hape apa tgl lahir ato sekalian nama pasien pengguna… Pikiran iseng muncul lagi.. Kalo tiap orang registrasi pake beberapa nomer hape? Kan jam registrasi‘nya beda-beda to? Trus apa ramalannya bakalan sama apa beda coba? :D

Cuman itu? Gak koq… Ada yang ngiklan pake kata-kata “sms yang anda dapet asli dari hape sang peramal”. Nah ini yang paling GILA… Masak iya sih peramal sekaliber mereka masih sempet ngirimin sms ramalan ke pelanggan mereka? Lha iya kalo yang langganan layanan sms ramal ini cuman 10, 20 or 30 orang.. Lha gimana ceritanya kalo yang langganan 300 orang, 400 orang atau lebih dari 500 orang..? Apa gak gempor tu jempol? Kan katanya ramalannya untuk personal? :D