Rem darurat

Iseng-iseng buka isi memori hape, nemu foto yang saya ambil beberapa bulan yang lalu. Kebetulan saja cocok dengan situasi yang sedang hangat dibicarakan sekarang ini, yaitu rem darurat.

Saya nggak akan bahas rem darurat yang akan ditarik oleh pemerintah, entah pake rem tromol atau rem cakram karena memang sadar diri siapalah saya ini. Cuma bloger gak penting. Gak punya ilmu yang mumpuni masalah itu. :)

Tapi dulu waktu jepret ini terus terang saya agak kaget di jaman internet sekarang ini, ternyata masih ada saja orang bawa sepeda dengan rem seperti ini. Sepeda tanpa rem, biasanya remnya sudah jebol, dan bukannya dibenerin malah remnya diganti dengan sandal jepit (yang di foto kebetulan bukan sandal jepit, malah sandal yang lebih tebal) diletakkan di garpu depan dekat dengan ban. Jadi ketika butuh rem, ya tinggal diinjak saja sandalnya. Keren juga ya inovasi jadul ini, dari dulu sudah biasa orang naik sepeda dengan rem model injak seperti ini. :)

Jadi, sudah pernahkah naik sepeda dengan rem model seperti ini? Sudah pernahkah jempolnya babak bundhas gara-gara nginjek rem trus jempolnya kecepit garpu dan ban? :)

Dheye si peramal

Pagi tadi ada tamu istimewa yang datang nangkring di pager rumah. Dari kecil saya mengenalnya dengan nama Dhèyè (huruf e diucapkan seperti pada tempe), tetapi sebagian besar orang jawa menyebutnya dengan nama Walang Kadung atau Walang Kèkèk, sedang dalam bahasa Indonesia dikenal dengan nama Belalang Sembah atau Belalang Sentadu. Diluar itu ada teman yang menyebutnya dengan nama Cangcorang. Banyak juga ya namanya, kayak teroris saja banyak aliasnya. :)

Belalang sembah
Sang peramal

Waktu kecil kalo ada Dheye, seringnya dipakai untuk main-main meramal kelakuan atau posisi tidur teman. Jadinya seru ketika si Dheye ini berlaku ajaib, sehingga kesempatan buat meledek teman yang namanya disebut untuk diramal itu. Persis sama dengan kelakuan anak-anak pada salah satu episode di serial upin-ipin (ternyata budaya kita banyak miripnya dengan negeri ipin-upin ya), hanya saja saya lupa kalimat rapalan mantranya seperti apa. Maklum, sudah bukan anak-anak lagi. Halah padune lalinan ae koq alesan.

Ngomong-ngomong sebagai apa anda mengenal Dheye ini? Dan ada cerita apa tentang belalang jenis ini?

Harta Karun

Kemarin bersih-bersih gudang rumah dan tanpa sengaja nemu barang yang dulu sangat hits pada jamannya. Barang yang bisa bikin orang yang bawa jadi terlihat makin keren. 😊

Sony walkman jadul

Yak… Sony walkman jadul yang legendaris itu. Suatu piranti elektronik yang sempat merevolusi gaya orang dalam mendengarkan musik. Setelah sebelumnya orang merasa keren kalo ngumpul sambil dengerin musik pake boom box atau paling nggak minicompo (yang ukurannya juga nggak mini), lalu bergeser ke pemutar kaset musik yang berukuran beneran mini. Dan asyiknya perangkat yang ini gak bakal dimarahi orang karena berisik, lha wong ndengerinnya saja pake earphone. Jadi kalo pake volume pol gede, ya paling yang kena ya kuping yang pake earphone (dan orang disebelahnya). Pokoke resiko di kuping sendiri lah. 😁

Btw dulu jaman eSDe karena sekolahnya dulu bilingual school yang nggak mengenal bahasa Inggris, hanya bahasa Indonesia dan bahasa Jawa, ada teman yang dulu selalu menyebut perangkat ini dengan Sony Welkom. Sudah dikasih tahu kalo welkom (dari kata welcome) itu artinya “selamat datang”, masih saja ngeyel. Tapi ya karepmu lah… Sak bahagiamu, kalo menurut anak jaman now.

Selamat pagi, masihkah ada yang kemana-mana bawa walkman buat dengerin lagu dari kaset? Pasti terlihat keren. 😁

Pemburu layang-layang putus

Kemarin ada segerombolan anak kecil berlari sambil sesekali matanya melihat keatas. Karena penasaran saya juga ikutan menengok keatas. Ternyata ada layang-layang putus dan anak-anak itu berlari mengejarnya. Suatu pemandangan yang agak luar biasa di jaman ini. Anak-anak yang berlomba mengejar layangan putus karena kalah gelasan.

Dulu waktu saya seumuran mereka kegiatan ngoyak layangan pedhot (mengejar layang-layang putus) sudah bukan hal yang istimewa. Walaupun seringkali dibilang kegiatan tanpa guna karena hanya mengejar hal yang sepele dan belum tentu dapat, tapi tetap saja banyak yang melakukannya. Prinsipnya bukan hasilnya yang berupa hanya sebuah (atau selembar) layangan tetapi mengalahkan banyak orang adu larinya itu yang bikin seru. :D

Walaupun masih tetap berlanjut sampai sekarang kegiatan ngoyak layangan pedhot ini sudah berbeda jauh dengan jaman saya kecil dulu. Berikut ini perbedaan ritual ngoyak layangan pedhot jaman dulu dan jaman sekarang:

  • Dari medan perang perebutan layangan saja beda, dulu masih banyak sawah sekarang sawahnya jadi perkampungan.
  • Karena medan perangnya sawah tentunya caranya mengejar otomatis yang masih masuk akal ya cuma lari, kalau sekarang sih karena lokasinya sudah jadi perkampungan, selain lari bisa juga pakai sepeda. :)
  • Para pengejar layangan jaman dulu selain berlari juga membawa galah panjang dan ujungnya yang bercabang-cabang. Maksudnya sih biar gampang nyaut benang nglewer dari layangan putus itu. Jaman sekarang sih ribet bawa galah panjang-panjang. Mengurangi kemampuan manuver di gang kecil. :D
  • Jaman dulu pengejar layangan kebanyakan tanpa alas kaki (nyeker). Kalaupun bawa sandal japit sih biasanya ditaruh (gimana ya nulisnya) di siku, jadi mirip pelindung siku. Sekarang sih jarang ada yang melakukan itu. :D
  • Last, bagian serunya… Dulu kalau pas ada kemelut di medan perebutan layangan –halah– seringkali para pengejar yang berada di barisan belakang (yang kemungkinan berhasil mendapat layangan semakin kecil) melakukan trik curang, yaitu menjadi provokator dengan berteriak “TOWOK! TOWOK!! TOWOK!!!”. Maksudnya biar layangan putus itu ditowok (ditusuk atau sekalian dirobek rame-rame), jadi tidak ada yang mendapatkannya. Dan hal ini sepertinya sudah mulai hilang (atau hanya saya yang jarang menemuinya lagi).

adakah perbedaan lainnya? kayaknya ada yang terlewat nih. :D