Rem darurat

Iseng-iseng buka isi memori hape, nemu foto yang saya ambil beberapa bulan yang lalu. Kebetulan saja cocok dengan situasi yang sedang hangat dibicarakan sekarang ini, yaitu rem darurat.

Saya nggak akan bahas rem darurat yang akan ditarik oleh pemerintah, entah pake rem tromol atau rem cakram karena memang sadar diri siapalah saya ini. Cuma bloger gak penting. Gak punya ilmu yang mumpuni masalah itu. :)

Tapi dulu waktu jepret ini terus terang saya agak kaget di jaman internet sekarang ini, ternyata masih ada saja orang bawa sepeda dengan rem seperti ini. Sepeda tanpa rem, biasanya remnya sudah jebol, dan bukannya dibenerin malah remnya diganti dengan sandal jepit (yang di foto kebetulan bukan sandal jepit, malah sandal yang lebih tebal) diletakkan di garpu depan dekat dengan ban. Jadi ketika butuh rem, ya tinggal diinjak saja sandalnya. Keren juga ya inovasi jadul ini, dari dulu sudah biasa orang naik sepeda dengan rem model injak seperti ini. :)

Jadi, sudah pernahkah naik sepeda dengan rem model seperti ini? Sudah pernahkah jempolnya babak bundhas gara-gara nginjek rem trus jempolnya kecepit garpu dan ban? :)

Harta Karun

Kemarin bersih-bersih gudang rumah dan tanpa sengaja nemu barang yang dulu sangat hits pada jamannya. Barang yang bisa bikin orang yang bawa jadi terlihat makin keren. 😊

Sony walkman jadul

Yak… Sony walkman jadul yang legendaris itu. Suatu piranti elektronik yang sempat merevolusi gaya orang dalam mendengarkan musik. Setelah sebelumnya orang merasa keren kalo ngumpul sambil dengerin musik pake boom box atau paling nggak minicompo (yang ukurannya juga nggak mini), lalu bergeser ke pemutar kaset musik yang berukuran beneran mini. Dan asyiknya perangkat yang ini gak bakal dimarahi orang karena berisik, lha wong ndengerinnya saja pake earphone. Jadi kalo pake volume pol gede, ya paling yang kena ya kuping yang pake earphone (dan orang disebelahnya). Pokoke resiko di kuping sendiri lah. 😁

Btw dulu jaman eSDe karena sekolahnya dulu bilingual school yang nggak mengenal bahasa Inggris, hanya bahasa Indonesia dan bahasa Jawa, ada teman yang dulu selalu menyebut perangkat ini dengan Sony Welkom. Sudah dikasih tahu kalo welkom (dari kata welcome) itu artinya “selamat datang”, masih saja ngeyel. Tapi ya karepmu lah… Sak bahagiamu, kalo menurut anak jaman now.

Selamat pagi, masihkah ada yang kemana-mana bawa walkman buat dengerin lagu dari kaset? Pasti terlihat keren. 😁

Permen DAVOS yang semriwing

permen davos yang melegendaPermen DAVOS (dulu sempat saya kira namanya permen dapros hehe), sepertinya tidak berlebihan kalau disebut sebagai permen yang melegenda di percaturan permen Indonesia *halah*. Bentuknya yang unik dengan desain bungkus yang masih tetap menggunakan desain jadulnya, dengan kertas berwarna biru (atau ungu ya kalau gini), dengan tulisan “EXTRA STRONG PERMEN DAVOS PEPPERMINT” berwarna putih. Rasanyapun masih tetap sama dengan jaman saya kecil dulu, masih tetep pedas semriwing… (ada yang tahu bahasa Indonesianya semriwing?)

Karena nggak pernah lihat iklannya, saya pikir permen ini sudah punah tergerus jaman, kalah dengan jajanan-jajanan model baru. Eh ternyata saya salah… Waktu di warung saya lihat ada permen Davos, langsung aja beli ah… mumpung ketemu… Kebetulan harganya cuma seribu rupiah perbungkusnya, jadi… saya beli dua!! :D

Ada yang mau? Silakan cari di warung-warung terdekat :D

Selamat bernostalgia. *halah*