Pengumuman di media sosial

Seberapa lamakah kita menggunakan smartphone dan terkoneksi dengan internet melalui jaringan provider? Pasti jawabannya bermacam macam. Tapi saya yakin bukan hanya dalam hitungan hari, minggu, atau bulan. Sudah beberapa tahun atau bahkan sudah ganti berapa hape? Hehehe.

Dan pastinya pernah dong mengalami yang namanya jaringan down. Baik yang terjadwal maupun yang tidak terjadwal, pasti pernah merasakan.

Nah, kemarin iseng baca-baca twit dari provider telco, ada beberapa yang isi twitnya menyatakan permintaan maaf bahwa jaringan mereka sedang down. Hal yang menurut saya sangat aneh. Secara logika, bagaimana cara pelanggan mereka tahu isi twit mereka kalau jaringan sedang bermasalah? Apakah provider ini sudah menyadari bahwasanya netizen menggunakan beberapa jasa provider demi eksis di medsos? Entahlah, itu problem mereka. :)

Yang menarik adalah mengapa mesti lewat twit, bukan lewat SMS saja. Kalau jaringan down, alih-alih bisa lihat twit mereka, terkoneksi dengan internet saja embuh. Kalau lewat SMS kan malah lebih bisa diandalkan. Malah pelanggan yang tidak sedang online pun juga bisa mengetahuinya.

Entahlah logika seperti apa yang mereka gunakan. Lha wong saya cuman bloger ala-ala, bukan karyawan provider telco apalagi CEO mereka, jadi ya tahu apalah saya tentang strategi bisnis mereka.

Hi, asl pls

Entah kapan terakhir aku menulis sebaris kalimat itu. Sebaris kalimat kode buntut “Hi, asl pls” didalam kotak kecil tempat ngobrol secara digital dengan orang yang tidak saya kenali, bahkan mungkin juga bot. :)

hi-asl-plsDi dunia IRC dulu serunya nggak cuma chating itu dengan kode-kode itu. Mungkin sekarang sudah jarang kepakai lagi. (masihkah ada yang pakai itu?)

Biasanya sih kalo keduluan dengan orang lain yang menyapa “Hi, asl pls”, itu paling enak dengan membalasnya “u1”. Setelah itu barulah kita¬† “menyesuaikan”. :D

Btw masihkah ada yang chating di IRC? atau ada kenangan seru apa disana? :D

Internet change lifestyle?

Dulunya aku hoby koleksi komik, ada beberapa seri sih.. tapi sekarang koq hawane males untuk koleksi lagi… banyak sih sebab musababnya… antara lain harga komik yang naik sampe dua kali lipat (kalo dibanding dengan harga pas seri #1nya), trus sudah ada versi onlinenya.. baik yang berbahasa Indonesia atau yang masih pake bahasa luar.

Nggak tahu juga dengan masalah hak ciptanya, semoga saja yang punya hak cipta menganggap ini sebagai iklan gratis buat komik mereka, karena memang beda rasanya baca komik yang dipegang tangan dengan baca lewat monitor (yang tentunya masih ngandalin aliran listrik).

Sekarang masalahnya masih pengen punya kelanjutan dari komik ini biar koleksinya lengkap, tapi kan sudah tau akhir ceritanya? Lagian harganya itu lho.. kalo nunggu lagi pasti harga bukunya naik lagi.. :(

Ah entahlah.. internet memang bikin puyeng….

fakir benwit

wah lama gak posting nih… hehe bukannya kalah sama duet pembunuh blog itu yang bikin blog ini gak pernah terurus… maksudnya si “kitab tampang” dan “burung kecil” itu, tapi karena emang lagi fakir benwit.

Udah beberapa bulan ni, aku kesulitan koneksi internet.. jangankan buat browsing yg aneh-aneh (bukan maksud nyebut ngeblog itu aneh), tapi buat buka email aja susah banget.. walhasil tiap mampir warnet, cuman bisa nguplek email aja yg bejibun karena beberapa hari gak disenggol.

Untungnya… (wong jowo banget ya? fakir benwit aja masih bilang untung..) masih punya hape buat mbuka kitab tampang… tp ya itu.. pulsanya gak nyukup kalo buat browsing yg lain.. :(

ad yg tau koneksi yg murah, cepet, en stabil yg ada di purwodadi?