Harta Karun

Kemarin bersih-bersih gudang rumah dan tanpa sengaja nemu barang yang dulu sangat hits pada jamannya. Barang yang bisa bikin orang yang bawa jadi terlihat makin keren. 😊

Sony walkman jadul

Yak… Sony walkman jadul yang legendaris itu. Suatu piranti elektronik yang sempat merevolusi gaya orang dalam mendengarkan musik. Setelah sebelumnya orang merasa keren kalo ngumpul sambil dengerin musik pake boom box atau paling nggak minicompo (yang ukurannya juga nggak mini), lalu bergeser ke pemutar kaset musik yang berukuran beneran mini. Dan asyiknya perangkat yang ini gak bakal dimarahi orang karena berisik, lha wong ndengerinnya saja pake earphone. Jadi kalo pake volume pol gede, ya paling yang kena ya kuping yang pake earphone (dan orang disebelahnya). Pokoke resiko di kuping sendiri lah. 😁

Btw dulu jaman eSDe karena sekolahnya dulu bilingual school yang nggak mengenal bahasa Inggris, hanya bahasa Indonesia dan bahasa Jawa, ada teman yang dulu selalu menyebut perangkat ini dengan Sony Welkom. Sudah dikasih tahu kalo welkom (dari kata welcome) itu artinya “selamat datang”, masih saja ngeyel. Tapi ya karepmu lah… Sak bahagiamu, kalo menurut anak jaman now.

Selamat pagi, masihkah ada yang kemana-mana bawa walkman buat dengerin lagu dari kaset? Pasti terlihat keren. 😁

Bocor… Bocor… Bocor…

Entah kesekian kalinya saya mengalami kejadian ban bocor. Dan kemarin untung saja pas ban bocor dekat dengan kios tambal ban, dan cuma bocor 1 lubang saja jadi cukup ditambal saja tidak perlu beli ban baru .

Dari sekian kali nambal ban bocor, baru kali ini saya bertemu dengan kios tambal ban yang menggunakan alat penambal ban dengan model listrik. Bukan model menggunakan pemanas dari spiritus yang dibakar. Mungkin cara kerjanya seperti setrika atau kompor listrik.

Tambal ban

Apakah selesai disini ceritanya? Tentu tidak.

Sambil nunggu tambalan ban-nya mateng, saya jepret saja alat penambal ban elektrik ini. Tapi, tunggu punya tunggu… Koq sudah 15menit ini ban koq gak ndahndeh ya. Apa mungkin ban ini sakti?

Setelah dicek dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, ternyata listrik masih nyala normal. Lampu kios masih nyala kalo diceklekkan (apa ya istilah yang baik dan benar untuk diceklekkan). Berarti kabelnya. Dan benar sambungan kabelnya ada yang suloyo.

Setelah dibenerin kabel dan ubo-rampenya, proses tambal ban berjalan dengan mulus. Cuma butuh waktu beberapa menit, malah lebih singkat waktunya jika dibandingkan dengan proses troubleshooting dan bingungnya mas tukang tambal ban pas mengetahui alatnya tidak bekerja dengan baik. 😁

Mungkin ini yang dikatakan peralatan yang lebih modern belum tentu lebih keren dan lebih oke dibandingkan dengan alat manual.

**ini ceritaku tentang nambal ban bocor, bagaimana ceritamu?