Bukan hasil korupsi

Sore ini pas di parkiran mini market, saya temui sebuah motor berwarna kuning tai kinclong yang kebetulan parkir di sebelah motor saya.

Yang menarik perhatian saya bukan motor dan warnanya, tetapi tulisan yang terpampang di helm yang juga berwarna kuning senada dengan warna motornya.

Bukan hasil korupsi
Bukan hasil korupsi :)

Pesannya sungguh menggelitik. “BUKAN HASIL KORUPSI TAPI HASIL OPENBO”. Entah beneran atau hanya bercanda, tapi pesannya sungguh sayang kalo hanya dilihat sambil lalu, mendingan dibikin konten saja. :)

Terus terang saya angkat jempol untuk keberanian berekspresi seperti ini. Kalo saya yang disuruh bawa motor dan helm ini, wah nggak dulu deh. *melambaikan tangan ke kamera*

Rem darurat

Iseng-iseng buka isi memori hape, nemu foto yang saya ambil beberapa bulan yang lalu. Kebetulan saja cocok dengan situasi yang sedang hangat dibicarakan sekarang ini, yaitu rem darurat.

Saya nggak akan bahas rem darurat yang akan ditarik oleh pemerintah, entah pake rem tromol atau rem cakram karena memang sadar diri siapalah saya ini. Cuma bloger gak penting. Gak punya ilmu yang mumpuni masalah itu. :)

Tapi dulu waktu jepret ini terus terang saya agak kaget di jaman internet sekarang ini, ternyata masih ada saja orang bawa sepeda dengan rem seperti ini. Sepeda tanpa rem, biasanya remnya sudah jebol, dan bukannya dibenerin malah remnya diganti dengan sandal jepit (yang di foto kebetulan bukan sandal jepit, malah sandal yang lebih tebal) diletakkan di garpu depan dekat dengan ban. Jadi ketika butuh rem, ya tinggal diinjak saja sandalnya. Keren juga ya inovasi jadul ini, dari dulu sudah biasa orang naik sepeda dengan rem model injak seperti ini. :)

Jadi, sudah pernahkah naik sepeda dengan rem model seperti ini? Sudah pernahkah jempolnya babak bundhas gara-gara nginjek rem trus jempolnya kecepit garpu dan ban? :)

Artefak 2020

Kelak suatu saat ketika lihat-lihat foto tahun 2020, ada semacam penanda jaman dimana orang-orang yang difoto menggunakan masker. Hal yang sangat kecil kemungkinannya ada sebelum tahun 2020.

Ciri lainnya adalah banyak tempat yang menyediakan sarana cuci tangan, baik di rumah, toko atau gedung perkantoran. Biasanya sih berupa ember yang diberikan kran kemudian ditaruh di tempat yang strategis, tapi ada juga yang membuat tempat cuci tangan dengan niat banget.

Tempat cuci tangan
Tempat cuci tangan di trotoar

Tong berwarna merah merona yang diberi sink dan keran. di bagian kanan-kiri dipasang pegangan buat mindah ketika toko hendak buka atau tutup. Urusan air tinggal nyalur dari ledeng yang diambil dari dalam toko lewat selang air. Mbuang air kotor juga gampang, tinggal dialirkan ke saluran kota. Kreatif juga yang bikin. Ukuran dan warna yang nyolok mata bikin orang gak bisa ngasih alesan “gak lihat ada tempat cuci tangan“.

Kebetulan nemu foto lama yang ngendon di dalam hape. Lumayan buat bahan postingan. :D

Dheye si peramal

Pagi tadi ada tamu istimewa yang datang nangkring di pager rumah. Dari kecil saya mengenalnya dengan nama Dhèyè (huruf e diucapkan seperti pada tempe), tetapi sebagian besar orang jawa menyebutnya dengan nama Walang Kadung atau Walang Kèkèk, sedang dalam bahasa Indonesia dikenal dengan nama Belalang Sembah atau Belalang Sentadu. Diluar itu ada teman yang menyebutnya dengan nama Cangcorang. Banyak juga ya namanya, kayak teroris saja banyak aliasnya. :)

Belalang sembah
Sang peramal

Waktu kecil kalo ada Dheye, seringnya dipakai untuk main-main meramal kelakuan atau posisi tidur teman. Jadinya seru ketika si Dheye ini berlaku ajaib, sehingga kesempatan buat meledek teman yang namanya disebut untuk diramal itu. Persis sama dengan kelakuan anak-anak pada salah satu episode di serial upin-ipin (ternyata budaya kita banyak miripnya dengan negeri ipin-upin ya), hanya saja saya lupa kalimat rapalan mantranya seperti apa. Maklum, sudah bukan anak-anak lagi. Halah padune lalinan ae koq alesan.

Ngomong-ngomong sebagai apa anda mengenal Dheye ini? Dan ada cerita apa tentang belalang jenis ini?