Tirakatan di rumah aja

Biasanya setiap malem tujuh-belasan (di bulan proklamasi kemerdekaan) di kampung selalu diadakan acara tirakatan. Kadang sekedar ajang kumpul-kumpul warga sembari bagi-bagi hadiah buat lomba agustusan, kadang kalo ada dana lebih juga sampe ada acara karaoke atau malah bikin panggung kecil-kecilan.

Walaupun kalo dipikir-pikir pemakaian judul tirakatan juga gak nyambung (menurutku lhoo), karena kalo ngintip KBBI tirakat itu artinya berpantang sesuatu atau malah pergi menyendiri di tempat sepi, tapi malah ngumpul-ngumpul bareng dan makan-makan sambil menikmati acara yang sudah dipersiapkan oleh panitia. Tapi ya biarlah, nyenengin orang banyak itu kan (semoga saja) berpahala. Gak usah dan gak perlu dipermasalahkan. 😁

Trus untuk tahun corona ini bagaimana? Alhamdulillah tidak diadakan, malah tadi sore pak RT sendiri yang keliling sambil bagi-bagi dus makanan dan ada selembar kertas yang bertuliskan TIRAKATAN DI RUMAH AJA. Terimakasih pak RT. 😊

Tirakatan di rumah aja
Tirakatan di rumah aja

Ya sudah, gak usah nunggu yang upacara bendera atau semacamnya, mari segera disantap… 🤤 🍽️

MERDEKA!!!

Maklum..at

Pagi tadi lewat di jl R Suprapto nemu ada surat yang ukurannya gede banget, mungkin ditujukan untuk ultramen. Setelah dekat terbaca deh bahwa surat gede itu maklumat kapolri tentang apalagi kalo bukan wabah COVID-19.

maklumat kapolri
maklumat kapolri

Sik… sik… kan sekarang lagi gencar himbauan untuk jaga jarak minimal 1 meter dan sebisa mungkin menghindari kerumunan. Lha trus kalo nanti pas baca ujug-ujug ada yang njejeri karena sama-sama penasaran dan ingin baca juga, trus orang-orang malah berkerumun di bawah situ buat baca maklumat itu (sama kayak jaman dulu orang baca koran yang ditempel di papan alun-alun) apa enggak jadi kontra produktif ya? Menghimbau orang untuk jangan berkerumun tapi malah membuat potensi orang berkerumun.

Ah embuhlah… Niatku sih tadi njepret ini biar bisa dibaca nanti itu tulisannya apa. Eh nggak tahunya tulisannya gak kebaca. Dasar nasib pake kamera hape seadanya.. Ya wis tak gawe postingan blog wae :(

Calon artefak

Dulu jaman sebelum hape dan internet ngetrend seperti sekarang ini, orang sangat mengandalkan kantor pos untuk urusan kirim kabar atau paket. Tetapi semua berubah semenjak negara api menyerang sektor swasta ikut cawe-cawe di bidang pos dan kurir. Entah sampai kapan kantor pos akan bertahan.

Semoga saja BUMN satu ini kuat bertahan menahan gempuran jaman, dan semoga aset mereka yang selama ini masih sering kita temui di tepi jalan idak hanya akan menjadi artefak jaman.

Btw kapan terakhir kamu kirim surat / kartu pos?

Halo

Wah sudah lama ya aku gak posting. :)

Halo teman-teman semuanya, kali ini aku akan cerita soal halo. Loh piye to? Sik… Sik…

Jadi begini… Halo yang aku maksud itu sebenarnya bukan halo kalo kita ngangkat telpon atau ketemu orang yang kita kenal tapi fenomena alam biasa, kali ini fenomena matahari yang sinarnya terpantul oleh kristal awan yang membuat seolah olah matahari nampak seperti memiliki cincin yang mengelilinginya.

Nah kebetulan hari ini di Purwodadi ada fenomena ini. Lumayan ah jepret saja, bisa jadi konten buat blog yang lama gak dijamah. :)

Awalnya mau niat njepret fenomena ini, tapi berhubung siang-siang begini masih panas dan BLERENG guys. Jadinya asal jepret saja. Lumayanlah daripada gak ada fotonya. :)

Gimana ada yang lihat fenomena ini juga?