Pengumuman di media sosial

Seberapa lamakah kita menggunakan smartphone dan terkoneksi dengan internet melalui jaringan provider? Pasti jawabannya bermacam macam. Tapi saya yakin bukan hanya dalam hitungan hari, minggu, atau bulan. Sudah beberapa tahun atau bahkan sudah ganti berapa hape? Hehehe.

Dan pastinya pernah dong mengalami yang namanya jaringan down. Baik yang terjadwal maupun yang tidak terjadwal, pasti pernah merasakan.

Nah, kemarin iseng baca-baca twit dari provider telco, ada beberapa yang isi twitnya menyatakan permintaan maaf bahwa jaringan mereka sedang down. Hal yang menurut saya sangat aneh. Secara logika, bagaimana cara pelanggan mereka tahu isi twit mereka kalau jaringan sedang bermasalah? Apakah provider ini sudah menyadari bahwasanya netizen menggunakan beberapa jasa provider demi eksis di medsos? Entahlah, itu problem mereka. :)

Yang menarik adalah mengapa mesti lewat twit, bukan lewat SMS saja. Kalau jaringan down, alih-alih bisa lihat twit mereka, terkoneksi dengan internet saja embuh. Kalau lewat SMS kan malah lebih bisa diandalkan. Malah pelanggan yang tidak sedang online pun juga bisa mengetahuinya.

Entahlah logika seperti apa yang mereka gunakan. Lha wong saya cuman bloger ala-ala, bukan karyawan provider telco apalagi CEO mereka, jadi ya tahu apalah saya tentang strategi bisnis mereka.

Dompet digital DANA

Sering kali saya dapat sms spam macam-macam. Mulai dari iklan dari provider, iklan pinjaman tulang lunak, hoax mama minta pulsa yang legendaris itu, sampai yang lagi ngetrend sekarang ini jebakan betmen model koin pulsa dan semacemnya.

Entah kebetulan atau tidak, kiriman sms itu datang bertubi-tubi setelah beli pulsa di counter pulsa. Nah untuk mengurangi nomer dibanjiri sms spam model begitu, tak akali pake beli pulsa lewat sms banking. Dan ternyata memang frekuensi sms spam jauh berkurang walaupun tidak 100% hilang. Mungkin nomernya sudah masuk ke database tukang spam sms, jadinya ya mau gimana lagi.

Berhubung nominal pembelian pulsa di sms banking tidak se-fleksibel counter pulsa, hanya melayani minimal 25 ribu dan kelipatannya jadinya agak susah juga untuk beli pulsa dipepetin ke jumlah harga paket data (agak trauma dengan modus provider ala vampir yang hobi nyedot pulsa sampai habis itu), maka saya melirik untuk pakai aplikasi dompet digital.

Iseng saja saya coba pake dompet digital DANA. Alasannya simpel, waktu itu biar bisa buat ikutan serbu seru, selain buat beli pulsa tentunya. :)

Asyiknya pake DANA ini adalah bisa beli pulsa lebih murah dari harga di counter, apalagi kalo dapat kode promo… Bisa banyak banget selisihnya. Lumayan ngirit biaya pulsa perbulan. hehe… Sebenarnya gak cuma buat beli pulsa saja sih… DANA juga bisa buat bayar macem-macem. Tapi saya baru pake buat beli pulsa saja, yang lain sih belum. :)

Tapi kayaknya layanan DANA ini kurang promosi deh (biarpun iklannya sudah sering nongol di tv). Soalnya sering kali kalo top up DANA via Alfamart, mas-mas atau mbak-mbak kasirnya suka bingung. Katanya ada beberapa aplikasi yang pake nama Dana, seperti dana rupiah dan kawan-kawan, yang memang ternyata beneran banyak yang judulnya pake nama dana. Jadi mesti mengedukasi mereka dulu. Kasih lihat aplikasinya ke kasir, dan kalo beruntung dapat kasir yang cak-cek ya langsung ngeh dan transaksi langsung lancar, tapi kalo lagi sial dapat kasir yang loadingnya lama ya siap-siap sabar saja, dimaklumi saja namanya lagi bingung… biasanya kalo sudah pernah nangani begini kan selanjutnya bisa lebih cepet. Selalu gak gampang melakukan sesuatu untuk pertama kalinya. Dan pernah pas dapat kasir model begini, begitu nengok ke belakang…. badalah… sudah ada 5 orang yang antre dibelakangku. Waduh jadi gak enak nih sama yang antre. tapi ya mau gimana… saya juga pengen cepat lho…. :)

Dan semenjak gak beli pulsa di counter pinggir jalan, serbuan sms spam memang berkurang drastis. Hanya beberapa yang masih lolos itupun dengan pola sms yang sama dengan yang kemarin-kemarin. Kini yang paling sering masuk adalah sms iklan dari provider. Hadeh. Gini amat ya hidup di jaman digital.

Kalo ada yang mau nyoba pakai DANA juga, mumpung masih promo, bisa pake kode referral berikut ini. Lumayan, bisa dapet saldo 25 ribu lho, dan aku dapet 15 ribu. :)

Ada yang punya cerita seputar dompet digital? Monggo ditulis di kolom komentar ya..

Tabik.

Lampu pecah

Tadi malam entah karena sebab apa, tahu-tahu saja lamu dikamar pecah bagian bola lampunya, padahal lampu LED itu masih dalam keadaan nyala. Buat orang yang punya kecenderungan mistik bisa jadi banyak perkara nih, mana malem jumat pula. :D

Tapi kejadian ini bukan pertama kali koq. Jadi gak kaget lagi. Lampu LED yang di bagian belakang rumah sudah tahu-tahu pecah juga dari jaman dulu. Entah apa pula sebabnya. Dulu saya pikir karena kena hujan. Sesuatu yang panas lalu kena air ya pasti cepat jebol rusak juga. Tapi kali ini lampu di dalam kamar. Mungkin plastik bagian cembung itu terbuat dari bahan dengan bukan kwalitas yang baik.

Sampai sekarang tak biarin saja… Malah lampunya jadi makin terang karena diffusernya sudah gak ada.

Apakah ada yang mengalami ini juga? :)

Kalah GAOEL

Kemarin di sebuah toko dengan judul toko serba ada. Seperti biasa rame orang yang lagi kulakan. Wah salah timing nih. Bisa lama nih nunggunya. :|

Sambil nunggu, saya perhatikan cara mbak-mbak pramuniaga berkomunikasi dengan pelanggan, koq mereka selalu terkesan agak formil. Entah karena memang seperti itu aturannya atau gimana.

Dan karena waktu itu toko sedang rame, si Mamah yang dari tadi duduk di singgasana di belakang meja kasir sampai merasa harus ikut turun tangan. Sembari tersenyum si Mamah bertanya;

Mau nyari apa bro?

Dan semua yang antri langsung ikutan senyum-senyum. Wah mbak-mbak pramuniaga kalah gaoel nih. :D

Tangkapan pagi ini

Sudah beberapa hari terakhir sering kali terdengar suara uwok-uwok-uwok yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Awalnya saya kira suara itu berasal dari suara kodok tapi koq gak ada suara kung-kang-kung yang biasanya, jadi sepertinya bukan. Setelah beberapa lama penasaran dan kebrebeg’en, akhirnya ketemu juga sumber suara tersebut. Sepertinya berasal dari burung Srimbombok yang entah berasal dari mana, dan entah kenapa bisa nyasar kesini.

Seumur-umur baru kali ini saya tahu namanya burung Srimbombok. Mohon maklum saja, dulu bukan termasuk anak yang hobinya berburu burung dengan bersenjatakan plintheng sih. :)

Dan pagi ini, lihat saja… Apa yang berhasil ditangkap si Bundel. Ya, burung Srimbombok yang sudah beberapa hari ini ber-uwokuwok-ria di sekitar rumah.

Sepertinya nanti gak ada lagi suara uwok-uwok-uwok yang terdengar dengan nada dan suasana mistis itu.