Aksara Jawa yang disingkat

Kembali ngomongin soal aksara jawa, setelah kemarin bingung kenapa tulisan R. Suprapto ditulis dengan rasuprapto tanpa penanda singkatan, tadi sore saya nemu tulisan aksara jawa yang memuat tulisan yang disingkat.

SMAN 1 Purwodadi
SMAN 1 PURWODADI

Contoh kasus kali ini juga masih di jalan yang sama, yaitu di SMAN 1 Purwodadi. Pada tulisan dengan aksara jawa terlihat huruf sa ma a na diberi pemisah pada lingsa sebagai ganti tanda titik pada aksara latin (walaupun setahu saya pada lingsa ini digunakan sebagai pengganti tanda koma bukannya tanda titik, yang biasanya digunakan untuk penanda titik adalah pada lungsi, setidaknya begitulah yang saya tahu), kemudian untuk angka 1 diapit oleh tanda pada pangkat. Entah kenapa juga aksara sa dan na menggunakan aksara murda, tidak menggunakan aksara nglegena seperti yang lain, ini juga suatu misteri baru. Yang pasti sempat membikin bingung itu huruf apaan ya? ๐Ÿ˜

Untuk penulisan singkatan saya cenderung lebih condong ke tulisan ini daripada penulisan seperti pada postingan sebelumnya. Lebih kelihatan kalo disitu tertulis singkatan. Tidak terbaca sebagai samaana 1 purwodadi. ๐Ÿ˜

Jadi….. sebenarnya bagaimanakah aturan baku untuk penulisan aksara jawa untuk singkatan seperti pada kasus ini dan pada postingan sebelumnya? Entahlah… Saya tidak tahu (dan lagi malas buat nyari tahu). ๐Ÿ˜‹

Penulis: q.thrynx

sudah numpang ngeblog di wordpress sudah belasan tahun. :)

jangan ada SPAM diantara kita ^_^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: