suka duka pinguin

wah akhirnya… bisa juga aku nginstall pinguin ini. setelah kemaren nginstal si zenwalk (gara2 dikompori dik pendi :D ). tapi karena ada masalah trus gak tahu mau “bersandar” pada siapa… ya ‘terpaksa’ deh, kembali ke selera asal… pake ubuntu.. :D
tapi kali ini si ususbuntu gak sendirian, coz aku kawinin dia ma si program “bajakan” yang terkenal itu… bukan karena apa-apa tapi mau langsung ke pinguin juga gak berani, ntar kalo dapet problem bingung lagi nyari panduan en bala bantuan.
itu belom termasuk “perjuangan” menggunakan space harddisk yang kupake buat nginstal. perlu diketahui, kompi di rumah dipake bareng2 ma “BOS BESAR” EN “BOS KECIL”(kalo pas pulang kampung) yang notabene pada gak tahu sistem operasi pinguin ini. jadinya kalo mo pake pinguin “terpaksa” deh aku bongkar casing, ganti harddisk (untung aja masih ada hardisk 13gig yang hampir kejual kemaren :D ).

Yang bikin agak dongkol tu buat belajar si “pinguin” ini koq berat banget ya perjuangannya.

  • pertama nyari linux yg cocok (nyarinya susah, trus mo beli juga nggak nggak masuk perhitungannya.. masak cd installernya cuman 5rebu tapi ongkos kirimnya 14 rebu?).
  • trus kedua nyari “bala bantuan” alias panduan awalnya, dari nyari “manusia” yang bisa linux trus mau ngajarin linux nggak banyak, begitu nemu… eh pake distronya beda en jawabannya pasti “wah kalo itu belom pernah ngalami, ntar tak cari dulu”.
  • ato yang paling nggak enak ya itu tadi… harus mbongkar casing dst… buat ngganti “komputer” ke “wujud yang diinginkan”.
  • tapi ada satu hal lagi yang bikin susah en agak lama kalo belajar pinguin ini… apaan coba?? yup!! jawaban “pakar” yang ngambang. maksudnya kalo ada masalah dikasih solusinya cuman ke poin-poinnya aja (inget bos, kita masih pemula!!), contohnya kemaren pas mo nyeting ‘lilo’ aku pengennya “si LILO” ini keluarnya cuman 3 detik aja, trus tanya ke temen gimana caranya… dikasih tahu caranya: “EDIT KONFIGURASI LILO-NYA”. La…h kalo itu sih udah tahu. tapi yang di edit filenya apa? bagian mananya?

Kalo kita masih mau ber”usaha lebih” bisa aja sih nyari di internet… tapi ya itu koneksi di purwodadi susahnya minta ampun… mendingan cari cara alen deh.. yang lebih cepet en irit.

tw ada yang bisa ngasih solasi eh solusi biar cepet “pinter” linux??

Iklan

Penulis: q.thrynx

aku bukan siapa-siapa :)

18 thoughts on “suka duka pinguin”

  1. @gudeg : masukannya diterima, thx… tapi eksperimenku udah bikin instal ulang 3X :D

    @aribowo : asyikkk….. ada temen yg make ubuntu… share ya kalo “nemu barang antik” di ubuntu :D

  2. sabar mas q_thrynx, yang namanya belajar itu kan pasti tidak segera langsung bisa alias perlu proses dan juga kerja keras serta kesabaran.
    selamat ngoprex-oprex LINUX ya ……

    nb : iya sih, memang akan sulit sekali kalau kita mau belajar LINUX sedangkan kita tidak punya teman yang bisa dijadikan sebagai “tempat bertanya”. solusinya, belajar dengan cara mencari referensi di internet, itu yang dulu saya lakukan, dan alhamdulillah saya bisa meninggalkan w1nd0w$ b*j*k*n dan bermigrasi 100% ke LINUX, walaupun hanya sekedar “end user” aja. yang penting bisa mengurangi dosa karena memakai program bajakan

  3. @arfan: masalahnya di purwodadi susah koneksinya Om…
    @wanto: kalo privat musti nyari yang expert sekalian ya Om? kan kadang yang kursus ma tentornya canggihan yang kursus, gimana kalo kasusnya gitu?

  4. weee…e…e..ee.ee.ee..yang jelas ga sah rebutan gus…gitu aja kok repot
    tuku PC maneh wae buat experiment..trus nek wis mahir wajib diturunkhan yo???
    biar Bos besar and boss kecil ga keganggu…Ok

jangan ada SPAM diantara kita ^_^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s