Ultraman was here

Kayaknya sudah beberapa kali saya posting tentang mie ayam. Tapi sulit kayaknya untuk tidak posting tentang mie ayam satu ini. Bagaimana tidak gatel rasanya untuk posting mie ayam satu ini. Perhatikan gambar berikut ini;

Eh koq kurang kebaca ya, iniaja yang lebih jelas. Tertulis MIE AYAM BAKSO ORA PATEK ENAK. Dengan tagline ULTRAman juga pernah makan disini. Epic banget kan. :)

EPIC!! Bukan hanya satu yang bikin gatel untuk jepret dan posting, tapi ada 2 hal yang seru untuk dikomentari. Pertama soal klaim Ultraman yang pernah mampir kesitu. Entah bagaimana jadinya kalo itu beneran kejadian. Tendanya pasti sudah jebol. mungkin kalau ultraman versi mini (emang ada ya?) bisa juga sih. tapi kan bikin orang senyum boleh juga. Semoga jadi amal sholeh untuk bikin orang lain tersenyum. Lalu alasan kedua tentunya soal branding dari warung ini, mosok sih ngasih namanya gitu amat sih. hahaha. Mie ayam rak patek enak. Artinya mie ayam tidak begitu enak, not so good‘lah kalo londo bule bilang. Jadinya pengunjung warung tidak usah punya ekspektasi yang muluk-muluk tentang rasa. Tapi kata mas-mas yang jual (lupa ngga kenalan dulu), ini cuma  branding saja. Biar anak muda yang demen main sosmed secara sukarela nge-share ke follower mereka. Sebuah strategi pemasaran yang jenius kan? Malah katanya pernah ada guru SMP yang ngajak muridnya untuk belajar pemasaran kesini. Tapi ya karena masih baru (belum ada sebulan katanya), ya belum bisa ngasih info apa-apa. Tapi kayaknya saya dan guru itu sependapat, brandingnya oke banget. Jempol deh.

Tapi.. jadi penasaran kan gimana sih mie ayam ini. Sayangnya pas mampir mie ayamnya sudah habis. Dapatnya cuma bakso. Sebagai penggemar mie ayam, saya cuma bisa bilang, baksonya ya biasa. Kayak yang dijual pedagang bakso lainnya. Standarlah. Gak kurang gak lebih. Mungkin lain kali mesti nyoba mie ayamnya. :D

Gimana? Tertarik untuk ikutan nyoba?  Atau malah sudah pernah nyoba mie ayamnya? Kalo sudah ceritain ya gimana rasanya. :D

Cerita tentang nomer

Kalo sekarang beli nomer hape dari provider seluler apapun, pasti hanya dapat SIMcard yang dibungkus kertas alakadarnya dan sedikit plastik bening diluar sebagai segel. Itupun harganya murah sekali, kadang malah lebih murah dari tarif yang ada. Walhasil banyak (sekali lagi BANYAK) orang yang lebih memilih membeli kartu perdana daripada membeli pulsa. Pengiritan dengan memanfaatkan sistem marketing seluler yang membingungkan. Pelanggan lama disuruh bayar lebih mahal daripada pelanggan baru. Ya mending jadi pelanggan baru terus dong. Murah tapi menjengkelkan buat orang lain karena hoby koq ganti nomer. :)

Tapi dulu, waktu pertama kali beli nomer perdana, ceritanya jauh berbeda dengan yang sekarang. Dulu nomer perdana sangat mahal. Saya masih ingat betul nomer perdana dengan harga Rp 75 ribu itu terhitung murah. Padahal pulsanya hanya terisi Rp 25 ribu. Itupun masih murah jika dibandingkan dengan nomer teman-temanku yang harganya diatas Rp 200 ribu, atau bahkan jutaan rupiah kalo mau punya nomer cantik. Jadi perjuangan beli nomer perdanaku dulu itu tentang harga, bukan nomer cantik seperti trend kala itu.

Sekarang coba bandingkan paket starter pack nomer perdanaku (yg ketemu pas bersih-bersih kemarin) dengan starter pack jaman sekarang yang terkesan emyeh-emyeh itu.

starter pack mentari jadul

Lebih niat kan?

Btw berapa sih harga nomer perdanamu dulu? Lebih murah atau lebih mahal dari punya saya?

Forum itu

Kemarin (sudah agak lama, tapi belum lama banget sih) ada yang ngajak-ngajak buat ikut ngaskus karena pengen bisa bikin hot thread. Yaelah.. kemarin kemana aja bro. kayaknya kenal internet sudah lama juga kan. koq baru tau kaskus. Dan sekalian saja tak pameri kalo dulu aku juga sering main forum internet, tapi bukan kaskus. Malahan di forum itu aku dapat jatah jadi momod karena seringnya protes kalo ada spam dan gerombolan pengacau. Dan forum itu adalah forum grobogan[dot]com. Tapi sayangnya forumnya sudah almarhum karena kalah bersaing dengan fesbuk.

forum_groboganDan semua berubah. Kemarin ujug-ujug mak bendunduk ada trefik yang nyamber ke blog gak penting ini dari forum yang sudah almarhum ini. Wah ternyata sudah dihidupkan lagi oleh mas mimin. Btw koq ya gak kabar-kabar apa gimana to mas, kan kalo gak ada yang ngeklik link ke blogku kan aku gak tau.

Adakah yang masih main forum internet sekarang ini? kalo ada forum apa?

Mie Ayam Goreng 

Biasanya mie ayam dikenal dengan makanan berkuah, tapi karena manusia punya daya kreasi maka ada saja inovasinya. Seperti ini mie ayam yang digoreng. Jadi selain jualan mie ayam original ada juga menu mie ayam goreng.

Tampak seperti mie ayam original yang berkuah (baik yang kuahnya dipisah atau kuah yang dicampur langsung) namun diolah secara digoreng. Jadinya seperti mie goreng jawa plus ayam.

Enak sih, tapi saya pribadi sih lebih milih yang ada kuahnya. Ada kesempatan untuk bikin suara sruput-sruputnya. :)

Gimana kalo menurut anda, lebih suka mie ayam yang mana? Kuah dipisah, kuah biasa atau mie ayam yang digoreng?

Proyek Dipo Kereta Api

Kemarin waktu mengantarkan bapak dan ibu ke stasiun Ngrombo saya melihat tanah sawah yang berada di sebelah utara stasiun sedang diurug dan ada bagian yang sedang dipasangi pondasi pancang. Dalam hati terpikir ‘wah ada proyek apa lagi nih?’.

Proyek depo stasiun ngrombo
Proyek depo stasiun ngrombo

Setelah bertanya ke pak Satpam barulah jelas. Proyek ini proyek dari PT KAI sendiri. Rencananya nanti akan menjadi lokasi dipo kereta api alias tempat ngandangnya kereta api biar bisa dilakukan pemeliharaan dan perbaikan pada bagian-bagian kereta api agar kondisi kereta api yang beroperasi tetap dalam kondisi sehat dan prima. :)

Tidak menyangka ya, stasiun kecil ini bisa pelan namun pasti berubah menjadi stasiun besar kayaknya. Padahal dulunya stasiun Ngrombo selalu kalah pamor dengan stasiun Gambringan bahkan stasiun Purwodadi yang sudah almarhum itu. Kan purwodadi kotane.. ;)